Tradisi Ziarah Kubur/Nyekar Jelang Ramadhan dan Punggahan

Ziarah/Nyekar jelang Ramadhan  ke makam Sebuah tradisi yang sudah mengakar di Indonesia. Ya, tradisi ini bisa dilihat saat menjelang Ramadhan. Banyak manusia berduyun dan meramaikan wilayah makam/kuburan, untuk sekedang membersihkan makam atau mendoakan yang telah meninggal.

Tradisi lain yang bisa kita amati menjelang Ramadhan adalah Punggahan, namanya bisa berbeda di lain tempat di Indonesia. Pada intinya tradisi ini bentuk hajatan menyambut Ramadhan. Biasanya diadakan di tempat berkumpulnya warga (seperti Musholla).

Tradisi Ziarah Kubur Nyekar Jelang Ramadhan-www.SelametHariadi.com
Nyekar Jelang Ramadhan (dok. pribadi)

Ziarah Kubur/Nyekar Jelang Ramadhan Jadi Tradisi di Indonesia?

Menjelang Ramadhan banyak sekali rekan yang mengunjungi makam atau kuburan. Ada apakah gerangan? Hal initernyata merupakan tradisi yang sudah lama mengakar di Indonesia. Tradisi Ziarah atau nyekar ke makam keluarga yang telah meninggal.

Untaian kalimat doa pun terucap untuk mereka yang telah meninggal. Doa-doa ini ada yang teruntuk di satu makam ada puna yang melakukan di perempatan atau pojok jalan area makam. Terkadang peziarah yang tak tahu tempat atau makam yang akan diziarahi melakukan hal ini. Meringkas doa di perempatan atau pojokan jalan.

Selain melantunkan doa, hal lain yang dilakukan di makam adalah membersihkannya. Memang mungkin sudah ada juru kunci, namun tak semua makam bisa diperhatikannya. Peziarah membawa Clurit/Sabit atau peralatan lain yang digunakan untuk membersihkan sekitar makam. Rumput yang menjalar hingga kotoran lainnya yang tak menyedapkan mata pun menjadi perhatian.

Tradisi Ziarah atau nyekar ke makam ini ternyata terjadi hampir di seluruh wilayah Indonesia. Seperti di wilayah Bali, menjelang Ramadhan pun ramai masyarakat yang melakukan ziarah atau nyekar ke makam keluarga atau leluhurnya. Di Jakarta pun, masyarakat memenuhi area makam/kuburan hingga membuat macet atau sulitnya keluar-masuk ke area makam menggunakan kendaraan.

Ziarah Nyekar Makam Kubur Ramadhan-www.SelametHariadi.com.jpg
Kuburan, Terminal Terakhir (dok. pribadi)

Tradisi Punggahan

Tradisi lain yang menarik menyambut Ramadhan adalah Punggahan. Nama Punggahan bisa jadi berbeda di setiap tempat. Punggahan merupakan tradisi yang dilakukan malam awal Ramadhan. Biasanya waktu diantara maghrib sampai isya.

Masyarakat membawa makanan yang di taruh di baki, nampan, leser atau pelepah pisang. Mereka berkumpul di satu tempat untuk melantunkan doa menyambut Ramadhan. Makanan yang dikumpulkan tadi selepas acara diambil oleh orang lain, jadi tiap orang tak akan mendapat yang mereka bawa sebelumnya.

Tradisi yang mirip hal ini bisa jadi adalah Munggahan di Sunda atau Megengan di Surabaya. Namun di wilayah lain seperti Kalimantan selatan pun melakukan hal ini, menyambut ramadhan dengan Punggahan meski mungkin nama yang disematkan untuk tradisi ini berbeda.

 

Dari kedua tradisi di atas menyiratkan Indonesia kaya akan tradisi. Jika didalamai, makna tradisi ziarah/nyekar sangat dalam. Masyarakat yang masih hidup mengingat kembali tujuannya untuk hidup hingga mengenang bagaimana perjuangan mereka yang telah meninggal. Tradisi Punggahan pula merupakan tradisi yang menmbah suasana Ramadhan untuk lebih khidmat. Semangat ber-Ramadhan, semoga manfaat dan keberkahan pada diri kita senantiasa bertumbuh [SH]

SelametHariadi.com search terms:

  • cara nyekar ke makam
  • doa nyekar mau hajatan
  • Kalimat yang ada nyekar
  • makna nyekar
endritaagung

di tempat saya namanya juga Megengan kak, tapi sekarang sudah nggak di masjid, tapi dihantarkan ke rumah-rumah
?

Ngopi Santai

tradisi nyekar menjelang ramadhan nampaknya ada di berbagai daerah, terutama di jawa.. saya sendiri sejak kecil hingga sekarang masih menjalani tradisi ini di kampung sanan..

Your email address will not be published. Required fields are marked *